Sejarah Geografi dan Perkembangannya di Dunia

Sejarah geografi adalah studi geografi melalui masa lalu dalam kaitannya dengan berbagai peristiwa manusia (urusan manusia) dan kurang lebih berurutan.

 Ruang lingkup geografi historis meliputi persebaran penduduk, persebaran dan pola pemukiman, zona daratan dan vegetasi yang menggantikan hutan rawa dan padang rumput akibat berkembangnya kehidupan pertanian dan penggembalaan di suatu wilayah yang telah teruji pengembangannya di wilayah daratan di masa lampau sebelum itu mencapai keadaan sekarang.

 Istilah geografi pertama kali diperkenalkan oleh seorang filsuf dan astronom terkenal bernama Eratosthenes (276-194 SM).

 Erastothenes adalah orang pertama yang menggunakan istilah geografi. Kata geografi berasal dari gabungan kata Yunani, yaitu kata geo dan graphein.

Geo artinya bumi dan Graphein artinya tulisan atau lukisan, jadi geografi diartikan sebagai tulisan di bumi.

Dalam pengertian yang lebih luas, geografi diartikan sebagai ilmu yang mempelajari tentang bumi, bumi yang dimaksud tidak hanya berkaitan dengan bentuk fisiknya saja, tetapi mencakup semua gejala dan proses alam yang terjadi beserta gejala dan proses kehidupan.

Gejala dan proses kehidupan juga menjadi tema kehidupan penghuni bumi, yaitu tumbuhan, hewan, dan manusia. Istilah geografi mulai dikenal dan menyebar kepada para sarjana pada abad ke-1 Masehi.

Pengetahuan geografi sudah dikenal sejak zaman Yunani kuno. Pada saat itu, mitologi masih memiliki pengaruh besar pada pengetahuan negara.

Pengaruh mitologi berkurang sejak abad ke-6 SM dan seterusnya. Ilmu-ilmu alam mulai berkembang. C. Ilmu-ilmu alam dan eksakta mulai membentuk pengetahuan tentang bumi. Tentang negara mulai menggunakan logika.

Pada periode SM, para filsuf dan sejarawan menjadi pencipta pandangan dan pemahaman geografi.

 Kata geografi sendiri berasal dari bahasa Yunani, gêo berarti bumi dan graphein berarti menulis atau menjelaskan.

Oleh karena itu, geografi diartikan sebagai ilmu yang mempelajari letak dan persamaan serta perbedaan (variasi) ruang dalam fenomena fisik, serta manusia di permukaan bumi. Seperti banyak hal lainnya, geografi memiliki sejarah. Seperti apa sejarah geografi?

 Sebagai ilmu pengetahuan, geografi berkembang dari waktu ke waktu, yang dalam hal ini dibagi menjadi 5 tahap perkembangan Sejarah geografi didasarkan pada geografi klasik, yang dimulai pada abad ke-6 – 1 SM.

Dikembangkan; Geografi Abad Pertengahan dan Renaisans; geografi modern; Geografi akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20; dan geografi yang diperbarui.

 Pada saat itu, pengetahuan tentang negara masih dipengaruhi oleh mitologi dan cerita rakyat, orang Romawi berkontribusi pada kartografi karena mereka banyak menjelajahi negara dan menambahkan teknik baru.

Salah satu tekniknya adalah travel, gambaran pelabuhan dan daratan di sepanjang pantai yang dapat dilihat oleh para pelaut di laut lepas. Beberapa ahli geografi klasik adalah: Amaximandaros, Thales, Herodotus, Eratosthenes, Ptolemy.

Pada masa itu, bangsa Arab seperti al-Idrisi, Ibn Battuta dan Ibn Khaldun melestarikan dan terus membangun warisan Yunani dan Romawi pada masa geografi klasik.

Perjalanan Marco Polo menyebarkan geografi ke seluruh Eropa. Berisi emas, ketenaran, dan Injil. Selama waktu ini, daerah baru ditemukan pada tahun

Beberapa tokoh geografis pada waktu itu adalah Marcopolo, Bartholomeus Díaz, Vasco Da Gama, Colón, Amerigo Vespucci dan Copernicus, Ibn Khaldun.

Pada saat itu, geografi diakui sebagai disiplin penuh dan menjadi bagian dari kurikulum universitas di Eropa, terutama Prancis dan Jerman. Beberapa ahli geografi modern lainnya adalah Immanuel Kant, Alexander Van Humbolt, Karl Ritter, Charles Darwin.

 Karakteristik visi geografis akhir abad ke-19 adalah iklim, tumbuhan, hewan, dan bentang alam.

Sebagian besar ahli geografi periode memperdalam studi geologi mereka, dan studi geografi manusia menurun. Beberapa ahli geografi saat ini adalah Fiederich Ratzel, Ferdinand von Ritchoften, Hartshorne, Vidal De la Blache, Preston E. James, Frank Debenham.

 Perkembangan geografi saat ini lebih berorientasi pada pemecahan masalah manusia. Geografi tidak dapat dipisahkan dari ilmu-ilmu lain dan telah menggunakan metode kuantitatif dan perangkat komputer dalam penelitiannya.

Karakternya termasuk Wrigley, Peter Hagget.Baca juga: Konsep Alam Semesta yang Berkembang.

Itulah bagaimana sejarah geografi berkembang di dunia. Semoga bermanfaat.